Langkah-langkah Penulisan Soal HOTS SD dan Contohnya

Langkah-langkah Penulisan Soal HOTS SD dan Contohnya

Dvcodes.com – Di dalam menciptakan sumber daya manusia Indonesia yang produktif, kreatif, dan inovatif, hanya dapat diwujudkan dengan pembelajaran yang mengarah pada kemampuan berpikir kritis dan kreatif.

Pembelajaran yang demikian dapat diwujudkan salah satunya dengan menerapkan Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi atau HOTS (Higher Order Thinking Skills).

Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi (HOTS) merupakan suatu kemampuan berpikir yang tidak hanya membutuhkan kemampuan mengingat saja, akan tetapi juga membutuhkan kemampuan lain yang lebih tinggi, seperti kemampuan berpikir kreatif dan kritis.

Pengembangan pembelajaran berorientasi pada keterampilan berpikir tingkat tinggi atau Higher Order Thinking Skill (HOTS) merupakan program yang dikembangkan sebagai upaya peningkatan kualitas pembelajaran dan meningkatkan kualitas lulusan.

Pembelajaran HOTS dikembangkan mengikuti arah kebijakan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan yang pada tahun 2018 telah terintegrasi Penguatan Pendidikan Karakter dan pembelajaran berorientasi pada Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi atau Higher Order Thinking Skill (HOTS).

Proses Berpikir Kompleks Dalam HOTS

Keterampilan berpikir tingkat tinggi (HOTS_ melibatkan proses berpikir kompleks dalam menguraikan materi, membuat simpulan, membangun representasi, menganalisis, dan membangun hubungan dengan melibatkan aktivitas mental yang paling dasar.

Keterampilan ini juga digunakan untuk menggarisbawahi berbagai proses tingkat tinggi menurut jenjang taksonomi Bloom.

Terdapat lima kompetensi yang dituntut dalam keterampilan berpikir tingkat tinggi, sebagai berikut.

1. Kemampuan berpikir kritis (criticial thinking).

2. Kreatif dan inovasi (creative and innovative).

3. Kemampuan berkomunikasi (communication skill).

4. Kemampuan bekerja sama (collaboration).

5. Kepercayaan diri (confidence).

Lima hal yang diharapkan pemerintah tersebut menjadi target karakter peserta didik pada sistem evaluasi dan juga merupakan kecakapan abad 21.

Pembelajaran yang berorientasi pada Keterampilan Berpikir Tingkat Tinggi adalah pembelajaran yang melibatkan 3 (tiga) aspek keterampilan berpikir tingkat tinggi yaitu: transfer of knowledge, critical and creative thinking, dan problem solving.

Di dalam proses pembelajaran keterampilan berpikir tingkat tinggi tidak memandang level KD, apakah KD nya berada pada tingkatan C1, C2, C3, C4, C5, atau C6.

Prinsip-prinsip Penyusunan Soal HOTS

Seperti halnya dalam penyusunan instrumen penilaian secara umum, penyusunan penilaian keterampilan berpikir tingkat tinggi (HOTS) juga melibatkan tiga hal prinsip, yaitu : (1) Menentukan secara jelas apa yang akan dinilai; (2) Menyusun tugas atau soal tes; dan (3) Menentukan kriteria penguasaan hal yang dinilai.

Di alam penyusunan penilaian berpikir tingkat tinggi, terdapat tiga hal yang perlu diperhatikan yaitu: (1) menggunakan stimulus; (2) menggunakan konteks yang baru; dan (3) membedakan antara tingkat kesulitan dan kompleksitas proses berpikir.

Stimulus dapat berupa teks, gambar, skenario, tabel, grafik, wacana, dialog, video, atau masalah. Stimulus berfungsi sebagai media bagi peserta didik untuk berpikir.

Tanpa adanya stimulus, soal cenderung menanyakan atau menilai ingatan. Stimulus yang digunakan hendaknya yang positif, dalam arti tidak menimbulkan efek negatif misalnya menyudutkan kelompok tertentu, atau memberikan penguatan untuk perilaku negatif.

Apabila memungkinkan stimulus yang digunakan hendaknya edukatif, memberi wawasan, pesan moral dan inspirasi kepada peserta.

Baca :

Konteks yang baru yang dimaksud adalah konteks soal secara keseluruhan, dapat berupa materi atau rumusan soal. Agar dapat berfungsi sebagai alat yang mengukur berpikir tingkat tinggi, soal hendaknya tidak dapat dijawab hanya dengan mengandalkan ingatan.

Apabila suatu konteks soal sudah familiar, karena sudah dibahas di kelas atau merupakan pengetahuan umum, dalam menjawab peserta didik tidak lagi berpikir tetapi hanya mengingat.

Tingkat kesulitan dan proses berpikir merupakan dua hal yang berbeda. Soal yang mengukur ingatan dapat mudah dan dapat juga sulit.

Demikian pula soal yang mengukur berpikir tingkat tinggi juga dapat mudah dan dapat sulit, tergantung pada kompleksitas pertanyaan atau tugas.

Langkah-langkah Penulisan Soal HOTS SD

Berikut ini adalah langkah-langkah dalam penulisan soal HOTS.

1. Menentukan kompetensi dasar dan materi yang akan dinilai

Pendidik harus menganalisis proses kognitif, dimensi pengetahuan, dan materi pada kompetensi dasar dalam kurikulum yang memungkinkan dapat dibuatkan soal keterampilan berpikir tingkat tinggi.

2. Menyusun kisi-kisi

Pendidik harus memastikan seluruh komponen yang terdapat dalam kisi-kisi konsisten, selaras, dan dapat dibuatkan soal keterampilan berpikir tingkat tinggi.

3. Merumuskan indikator soal

Untuk menghasilkan soal yang mengukur keterampilan berpikir tingkat tinggi, rumusan indikator perlu memenuhi prinsip penilaian pada keterampilan ini yaitu perlunya stimulus, konteks baru, dan proses berpikir tingkat tinggi.

Konteks stimulus disarankan berkenaan dengan kehidupan nyata sehari-hari dan sesuai dengan tingkat perkembangan kognitif peserta didik.

Stimulus yang kontekstual akan memudahkan peserta didik untuk mentransfer hal-hal yang telah dipelajari sehingga timbul sikap positif dan mengapreasiasi hal-hal yang telah
dipelajari.

Stimulus dengan konteks yang tidak sesuai dengan perkembangan peserta didik akan sulit dicerna sehingga tidak mendukung berkembangnya keterampilan berpikir tingkat tinggi.

4. Menulis soal sesuai dengan kaidah penulisan soal

Untuk memastikan kualitas soal sehingga memberi informasi yang valid, soal perlu memenuhi kaidah penulisan soal dari aspek konstruksi, substansi, dan bahasa.

Prinsip ini sama dengan prinsip penulisan soal secara umum. Aspek lain yang perlu dipertimbangkan adalah isu sensitif.

Soal hendaknya tidak menyinggung suku, agama, ras, antargolongan, dan tidak mengandung unsur pornografi, politik praktis, kekerasan, dan komersialisasi produk.

Contoh Soal Keterampilan Tingkat Tinggi (HOTS) SD

Berikut ini adalah contoh soal yang mengukur keterampilan berpikir tingkat tinggi pada beberapa mata pelajaran SD disertai dengan informasi mengenai kompetensi, materi, dan level kognitif.

(1) Bahasa Indonesia

Rumusan Butir Soal

Bacalah cerita berikut!

Pertanyaan

  1. Apa yang dipikirkan Tata ketika memanggil saudara-saudaranya untuk menolong Mimit
  2. Sikap apa yang dapat diteladani dari tindakan saudara-saudara Mimit dalam cerita di atas? Tuliskan satu jawabanmu !
  3. Apa judul yang tepat untuk bacaan tersebut ? Tuliskan satu jawabanmu!

Pedoman Penskoran

Penjelasan:

Soal tersebut termasuk HOTS karena untuk menjawab pertanyaan harus terlebih dahulu
menganalisis isi bacaan. Jawaban tersirat di dalam bacaan.

(2) Matematika

Rumusan Butir Soal

Pak Basuki mempunyai pekarangan rumah yang akan ditanami tanaman tomat. Lahan yang akan ditanami berbentuk persegi panjang dengan pembatas berupa papan kayu.

Panjang papan kayu yang tersedia 18 m. Menurut Pak Adi, tetangganya, dengan panjang papan 18 meter Pak Basuki dapat membentuk pagar dengan 4 ukuran yang berbeda, dengan catatan panjang dan lebar merupakan bilangan bulat.

Menurutmu, apakah pernyataan Pak Adi tersebut benar? Tunjukkan cara penyelesaian soal untuk mendukung pendapatmu.

Berapa ukuran pagar yang kamu sarankan kepada Pak Basuki agar lahan dapat ditanam tanaman tomat dalam jumlah yang paling banyak?

Pedoman Penskoran

Penjelasan :

Soal ini termasuk soal HOTS karena anak perlu mengolah informasi, menganalisis informasi dan masalah untuk dapat menentukan rumus yang digunakan dalam penyelesaian masalah.

(3) Ilmu Pengetahuan Alam

Rumusan Butir Soal

Perhatikan gambar pohon cemara dan bayang-bayangnya berikut ini!

Manakah gambar bayang-bayang pohon cemara yang tepat saat matahari telah berpindah posisinya?

Kunci : D

Penjelasan:

Soal ini singkat dan sederhana, tetapi termasuk soal HOTS. Sebagai informasi awal, diberikan stimulus yang sering dijumpai di kehidupan sehari-hari berupa gambar benda dengan bayang-bayangnya.

Kemudian peserta didik diminta menentukan gambar yang tepat ketika posisi matahari berpindah.

Untuk menjawab soal tersebut peserta didik harus menguasai kemampuan memahami konsep sifat cahaya merambat lurus, sifat cahaya tidak tembus benda gelap sehingga timbul bayang-bayang, serta pengaruh letak sumber cahaya terhadap bayang-bayang yang terjadi.

Dengan menganalisis informasi bagaimana perubahan perlakuan terhadap letak dan ketinggian matahari mempengaruhi arah serta tinggi bayang-bayang, maka peserta didik dapat menyimpulkan gambar arah dan tinggi bayang-bayang yang benar dan paling tepat sesuai dengan posisi matahari yang baru.

Demikian langkah-langkah penulisan soal HOTS SD dan contohnya. Semoga bermanfaat.

Tinggalkan Balasan